Orang miskin "dilarang" lapar di bandar ini



KARAKOCAN (Arrahmah.com) - Di tengah-tengah matahari yang mempesonakan, sebuah restoran di sebuah bandar kecil di bahagian timur Turki menyambut pelanggan dari masyarakat yang kurang bernasib baik.

Restoran ini hanya salah satu daripada banyak tempat di bandar ini, di mana orang miskin dijemput untuk makan percuma. Tradisi yang dipelihara dengan baik ini telah diturunkan dari generasi ke generasi selama beberapa dekad.

Bandar Karakocan, yang terletak 70 minit ke utara dari pusat wilayah Elazıg, telah menarik perhatian pada tahun-tahun kebelakangan ini disebabkan kebiasaan orang yang menyediakan makanan percuma kepada mereka yang memerlukan.

Bagi penduduk tempatan, tradisi ini adalah untuk memenuhi tanggungjawab mereka untuk membantu orang yang kurang bernasib baik.




Mehmet Ozturk, 55, adalah pemilik dan pengurus salah satu restoran paling sibuk di Karakocan, Merkez Restaurant.

Ozturk berkata, selama hampir 35 tahun dia sentiasa menyediakan sekurang-kurangnya tiga jadual yang disediakan untuk mereka yang memerlukan.

Walaupun pada waktu sibuk ketika restoran beroperasi, Ozturk masih menyediakan tempat untuk orang yang memerlukan.

Menurut Ozturk, "golongan miskin tidak pernah ditolak".

Pada hari-hari tertentu, Ozturk berkata, terdapat sekurang-kurangnya 15 orang yang datang ke restorannya untuk mendapatkan makanan percuma.

Menurut penduduk, kira-kira 100 orang makan percuma setiap hari di semua bandar dengan penduduk sekitar 28.000.

Galip adalah salah satu wajah yang biasa di restoran. Dia makan di sana setiap hari selama 10 tahun yang lalu.

"Dia ada di sini untuk sarapan pagi dan dia boleh datang untuk makan malam juga," kata seorang pelayan muda.

Penderitaan dari penyakit mental, Galip tidak boleh banyak bercerita.

"Merkez adalah tempat kegemaran saya di bandar ini, kerana makanannya mengagumkan," kata Galip.

Restoran menawarkan Galip dan pelawat lain yang miskin pelbagai pilihan makanan yang disenaraikan di menu mereka, termasuk kebab, ayam, sup, beras, dan salad.

"Kebiasaan ini selalu ada di sini, walaupun sejak 70 tahun yang lalu. Bagi kami, ini adalah sesuatu yang wajar untuk dilakukan, sesuatu yang kami pelajari daripada penatua kami, "kata Ozturk.

Menurut penduduk tempatan, tradisi ini bermula pada tahun 1940 di restoran Merkez, salah satu restoran pertama di kota, ketika pemilik sebelumnya mulai menawarkan makanan gratis kepada mereka yang membutuhkannya setiap hari.

Kebiasaan ini diamalkan dengan segera oleh restoran lain di kawasan tersebut.

(ameera / arrahmah.com)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Kongsikan Cerita ini klik button di bawah

No comments

Powered by Blogger.