Duduk dan hadir di majlis yang menghidangkan arak, apakah dikira berdosa?

توليسله اڤ يڠ كاو ليهت، چاتتله اڤ يڠ كاو فيكيركن، بيار مريك ايت تاهو بهاوا ملايو ايت بوكن سمواڽ بوليه دڤربودوهكن. كيت اومت ملايو بڠسا يڠ بردولت، اڬام اسلام منجاديكن كيت هيدوڤ برمرواه، برجواڠله ممباڠونكن بڠسا، منڬقكن اڬام دان ممڤرتاهنكن نڬارا. ايڠتله ڤسانكو اين، بيار ڤوتيه تولڠ، جاڠن ڤوتيه مات


Hukum hadir ke majlis yang menghidangkan arak ini sebagaimana tegahan di dalam hadis daripada Jabir RA secara marfuk:
"Barang siapa yang beriman kepada ALLAH dan hari akhirat maka janganlah dia duduk dalam hidangan yang dihidangkan arak." (Riwayat Al-Nasaii, At-Tirmizi, Abu Dawud, Ahmad, Al-Darimi dan selainnya. Disahihkan oleh Al-Albani (Al-Irwaa: 6/7 no 1949)
Hadis ini jelas mengharamkan seseorang mukmin itu duduk semeja dengan adanya hidangan minuman keras atau di restoran yang arak diedarkan.
Larangan ini tidak dibezakan siapa peminumnya, sama ada Muslim atau kafir dan tidak juga dibezakan apakah acara yang berlangsung di majlis tersebut sama ada majlis rasmi kerajaan, syarikat dan selainnya.
Perkara ini dijelaskan: "Maka janganlah dia duduk di dalam hidangan yang ada dihidangkan arak." Ini bermaksud, walaupun dirinya sendiri tidak meminumnya bersama mereka yang hadir di situ, hal ini disebabkan dia seolah-olah bersetuju dengan tindakan mungkar yang dilakukan itu. (Tuhfat Al-Ahwazi Syarah Jami' Al-Tirmizi: 8/69)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Kongsikan Cerita ini klik button di bawah
Powered by Blogger.