Kisah ibu mendoakan anaknya menjadi imam Masjidil Haram

توليسله اڤ يڠ كاو ليهت، چاتتله اڤ يڠ كاو فيكيركن، بيار مريك ايت تاهو بهاوا ملايو ايت بوكن سمواڽ بوليه دڤربودوهكن. كيت اومت ملايو بڠسا يڠ بردولت، اڬام اسلام منجاديكن كيت هيدوڤ برمرواه، برجواڠله ممباڠونكن بڠسا، منڬقكن اڬام دان ممڤرتاهنكن نڬارا. ايڠتله ڤسانكو اين، بيار ڤوتيه تولڠ، جاڠن ڤوتيه مات


Kisah Seorang ibu yang mendoakan anaknya menjadi Imam Besar Masjidil Haram.

Si anak sedang asyik bermain-main tanah. Sementara si ibu sedang menyiapkan jamuan makan kpd suaminya. Belum lagi datang para tamu menyantap makanan, tiba-tiba kedua tangan anak yang menggenggam debu. Ia masuk ke dalam rumah dan menaburkan debu itu diatas makanan yang disaji.

Tatkala si ibu masuk dan melihatnya, beliau marah dan berkata: “idzhab ja’alakallahu imaaman lilharamain,” yang bermaksud “Pergi kamu…! Biar kamu jadi imam di Haramain…!”

Dan SubhanAllah, kini anak itu telah dewasa dan telah menjadi imam di masjidil Haram…!! Tahukah kalian, siapa anak kecil yang di doakan ibunya saat marah itu…?? Beliau adalah Syeikh Abdurrahman as-Sudais, Imam Masjidil Haram yang nada tartilnya menjadi kemerduan kebanyakan kaum muslimin di seluruh dunia.

Ini adalah teladan bagi para ibu, calon ibu, ataupun orang tua… hendaklah selalu mendoakan kebaikan untuk anak-anaknya. Bahkan meskipun ia dalam keadaan yang marah. Kerana salah satu doa yang tak terhalang adalah doa orang tua untuk anak-anaknya. Sekaligus menjadi peringatan bagi kita agar menjaga lisan dan tidak mendoakan keburukan bagi anak-anaknya. Meski dalam keadaan marah sekalipun.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Kongsikan Cerita ini klik button di bawah
Powered by Blogger.